Tip berguna

Bagaimana untuk menguatkan iman anda

Pada hari Ahad pertama selepas Paskah, minggu Fomin, Antipasu, Gereja mengenang kemunculan Tuhan Yesus Kristus yang telah bangkit kepada para Rasul dan jaminan Rasul Thomas. Tuhan tidak menolak keraguan Thomas, pergi menemuinya, menunjukkan dia luka-Nya, menawarkan untuk menyentuh mereka. Pada masa yang sama, Tuhan membuka laluan tertinggi untuk iman: "Berbahagialah mereka yang tidak melihat dan percaya ..."

Para editor dari portal Athos Rusia mengumpul sepuluh petunjuk dari para kudeta Athos dan para penatua mengenai bagaimana kita dapat mengukuhkan salah satu kebaikan tertinggi ini - iman.

1. Jika seseorang membuat perjalanan hidupnya dengan iman, tanpa ragu-ragu dan mencari pertolongan dari Tuhan, maka peristiwa ajaib mulai terjadi padanya - pada mulanya kecil, maka lebih penting - dan imannya semakin mendalam. Setelah mempelajari rahsia Ilahi dari pengalamannya sendiri, seseorang menjadi ahli teologi, kerana dia tidak secara spektrum menyentuh mereka, tetapi pengalamannya. Imannya sentiasa berkembang, kerana dia wujud dalam dimensi lain, dalam bidang peristiwa Ilahi. Tetapi untuk mempelajari rahsia Tuhan dari pengalaman kita sendiri, kita mesti mengalahkan orang tua itu dalam diri kita dan, sebagaimana keadaannya, kembali ke negara sebelum kejatuhan. Anda mesti mempunyai hati yang sederhana dan lembut, supaya iman anda tidak tergoyahkan. Tidak syak lagi untuk mempercayai bahawa tidak mustahil bagi Tuhan. Dan anda tahu bagaimana anda akan sedih dengan fakta bahawa seseorang tidak percaya dengan bantuan Tuhan? Seseorang yang mempunyai kepercayaan yang besar tertakluk banyak. Hanya seorang mukmin yang benar hidup sebenar dan benar-benar seorang lelaki Tuhan.

2. - Geronda, saya tidak mempunyai kepercayaan kuat dan saya merasa lemah.

- Adakah anda tahu apa yang perlu dilakukan? Berpegang pada Allah sebagai seorang anak yang memeluk leher ayahnya, memeluk Dia dan jangan melepaskan, supaya Dia tidak dapat mengalihkan perhatian anda dari-Nya. Kemudian anda akan merasakan kebolehpercayaan dan kekuatan.

3. Kekufuran datang dari kebanggaan. Seorang lelaki bangga dengan fikiran dan sainsnya ingin tahu segala-galanya, tetapi dia tidak dibenarkan mengenal Tuhan, kerana Tuhan hanya dinyatakan kepada jiwa yang rendah hati. Tuhan mendedahkan kepada jiwa-jiwa yang rendah hati karya-Nya, yang tidak dapat dipahami oleh pikiran kita, tetapi dinyatakan oleh Roh Kudus.

4. Kebanggaan menghalang jiwa daripada memulakan jalan iman. Kepada orang yang tidak percaya, saya memberi nasihat seperti itu: biarlah dia berkata: "Tuhan, jika Engkau, maka jelaskanlah aku, dan aku akan melayani Engkau dengan sepenuh hati dan jiwa." Dan untuk pemikiran dan kesediaan sedemikian rupa untuk melayani Tuhan, Tuhan pasti akan menerangi ... Dan kemudian jiwa anda akan merasakan Tuhan, merasakan bahawa Tuhan telah mengampuni dia dan mencintainya, dan anda akan belajar dari pengalaman, dan rahmat Roh Kudus akan memberi kesaksian dalam penyelamatan jiwa anda, dan kemudian anda ingin berteriak ke seluruh dunia: "Berapa banyak Tuhan yang mengasihi kita?"

5. Iman awal lahir, seperti yang dikatakan Rasul Paulus, dari mendengar firman Tuhan, "kata" yang memenuhi pencarian rohani yang terdalam. Berikutan dengan iman ini, kita berusaha dengan bertaubat untuk membersihkan diri kita dari hawa nafsu, kerana yang banyak rahmat telah dikirimkan kepada kita. Pengalaman ini menegaskan iman kita, tetapi pengalaman itu hampir tidak pernah sempurna, dan kita boleh mengalami turun naik pada hari-hari yang melumpuhkan kegelapan dan kelonggaran. Sekarang, Peter teragak-agak walaupun selepas wahyu Tabor. Tetapi walaupun dalam penderitaan yang menyedihkan kita tidak kehilangan rasa percaya kepada Allah, maka itu (cinta) oleh pengaruh Roh Tuhan dapat menjadi benar, seperti kematian. Iman semacam itu benar-benar sempurna. Menemukannya sesuai dengan "buku kehidupan."

6. Iman, seperti apa-apa hadiah dari atas, menjadi keadaan semangat kita, juga bergantung pada diri kita sendiri. Allah tidak pernah merogol kita: dalam kebebasan kita, kita menerima cintanya atau menolak. Tuhan berdiri di pintu (hati kita) dan mengetuk. "Jika ada yang mendengar suara" Dia dan pintu terbuka, dia akan datang kepadanya dan sup dengan dia, dan dia akan bersama dengan Tuhan "(rujuk Wahyu 3, 20). Jadi, jika sesiapa membuka pintu hati dan fikirannya, dia akan menerima kedua-dua iman, dan selepas itu kekayaan yang tidak dapat dijelaskan dari karunia surgawi. "Setiap orang yang lahir dari Allah menaklukkan dunia, dan ini adalah kemenangan yang menaklukkan dunia, iman kita" (1 Yohanes 5.4).

7. Tuhan, seperti yang kita nyatakan di atas, menunjukkan bahawa "segala sesuatu adalah mungkin kepada orang percaya" (Markus 9:23). Mereka yang memerlukan keberanian dalam perjuangan yang akan datang akan menjadi lebih kuat dalam iman kita. Dia adalah sumber keberanian, sama seperti keberanian menguatkan dia pula.

8. Hanya iman adalah kunci yang membuka perbendaharaan rahmat untuk membantu orang. Dan iman dipanggil melalui doa.

9. Diberkatilah suami yang takut kepada Tuhan. Daripada ketakutan ilahi ini, iman dilahirkan dari Allah. Dan seorang lelaki percaya dengan segenap jiwanya bahawa sejak ia telah mengabdikan dirinya kepada Tuhan, maka Allah juga sepenuhnya berfikir tentang dia. Dan selain makanan dan bedspreads, yang, sekali lagi, Dia menggalakkan dia untuk menjaga, dia tidak ada penjagaan yang lain. Tetapi, mengikut kehendak Tuhan, dia mematuhi semua kesederhanaan. Apabila iman ini berakar, ilmu yang menimbulkan keraguan dalam segalanya dan mengurangkan iman, dan sering membawanya, sepenuhnya dimansuhkan, kerana ia mempunyai kuasa alam, karena kita dididik di atasnya. Walau bagaimanapun, apabila selepas banyak ujian, iman menawan, ia kembali dan melahirkan, atau sebaliknya, ia diberi karunia pengetahuan rohani yang tidak menentang kepercayaan, dan lalat dan menyelidiki kedalaman misteri-misteri di sayapnya, dan keduanya adalah iman dan pengetahuan, pengetahuan dan iman - sekarang adik-beradik yang tidak dapat dipisahkan.

Elder Joseph Hesychast

10. Tidak percaya adalah penyakit, kubur, rasa sakit dan ketakutan. Seorang lelaki menganggap dia bebas, tetapi dia tidak mempunyai sesuatu. Dia dikoyakkan oleh percanggahan. Dia tidak tahu kegembiraan sejati. Kesederhanaan Gereja memberikan bantuan kepada jiwa. Ia menimbulkan kebencian dan memberi seseorang peluang untuk mengalami kegembiraan yang tulen. Iman mudah, ketidakpercayaan adalah sukar. ... Thomas secara perseorangan membawa kita kepada sumber iman. Malah, dia bukanlah orang yang tidak percaya, tetapi dia mempunyai kepercayaan yang cukup. Kami mengucapkan terima kasih kerana membawa kami ke sumber yang boleh menghilangkan dahaga kami.

Kandungan

Perkataan Archimandrite Markell (Pavuk), pengakuan sekolah teologi Kiev.

Pada hari-hari Paskah ini, kita meraikan kemenangan hidup di atas kematian, kebenaran atas kebohongan, kerendahan hati atas kebanggaan, kesucian atas kejahatan, kemurahan hati atas cinta perak, dan dengan itu berkali-kali mengucapkan tahniah dengan kata-kata gembira: "Kristus sudah bangkit!" , semakin banyak kegembiraan dalam hati kita. Walau bagaimanapun, masa akan berlalu dan kegembiraan ini di bawah pengaruh orang lain dan nafsu yang hidup di dalam hati akan beransur-ansur hilang. Hari-hari kerja akan menghulurkan lagi, yang akan kita cuba cair dengan pelbagai keseronokan.

Berapa banyak kita terdedah kepada persekitaran kita atau nafsu berdosa kita sendiri bergantung pada kekuatan iman di hati kita. Sekiranya iman ini lemah, kita menjadi seperti sebuah buluh, yang melengkung walaupun dari angin yang terang, dan jika iman itu kuat, maka kita dapat memindahkan gunung-gunung (Mat 17:20).

Tidak ada kemalangan yang pada hari Ahad pertama ini selepas Paskah Gereja memberi perhatian khusus kepada iman Rasul Thomas, saudara Natanael. Ia sukar bagi dia untuk percaya pada kebangkitan Kristus, jadi dia berkata: "Jika saya tidak melihat luka-Nya dari kuku di tangan-Nya, dan saya tidak akan meletakkan jari saya dengan luka dari kuku. Saya tidak akan percaya. " Apabila dia mempunyai peluang seperti itu, dia dengan gembira berkata: "Tuhanku dan Allahku!" Tuhan tidak menghina Rasul Thomas kerana kekurangan imannya, tetapi berkata: "Berbahagialah mereka yang tidak melihat dan percaya" (Yohanes 20: 24-29).

Iman kecil adalah masalah bukan sahaja dari Rasul Thomas, tetapi juga dari setiap orang. Sekiranya iman kita kuat, kita akan sentiasa jujur, tidak akan putus asa, tidak akan memalukan hati nurani kita, tidak akan menghina orang, tidak akan marah kepada sesiapa sahaja, akan mengasihi semua orang. Ini kerana kekurangan iman yang banyak masalah yang timbul secara peribadi untuk kita dan orang lain. Seperti yang kita lihat dalam contoh Rasul Thomas, seseorang dapat menyingkirkan kekurangan iman. Dalam bahaya yang sangat besar adalah orang yang tidak percaya sama sekali atau tidak percaya dengan betul, kerana mereka memesongkan prinsip asas dan kanon. Sebagai contoh, Katolik mengajar keutamaan Paus, menambah filioque kepada Creed, hampir sepenuhnya mengabaikan puasa, dan perkhidmatan ibadah dikurangkan kepada minimum. Protestan dan golongan sektarian dari semua jenis berpindah jauh dari Gereja. Mereka tidak menghormati ikon kudus, tidak mengiktiraf pendirian ilahi keimamatan dan sakramen, dan ketawa pada upacara kami. Oleh itu, mereka melepaskan diri mereka dari rahmat Roh Kudus, dan tanpa itu mereka tidak dapat menahan dosa, oleh itu mereka bahkan mengisytiharkan dosa-dosa jahat yang menyedihkan sebagai norma.

Ramai yang mengatakan bahawa ia tidak membuat perbezaan bagaimana percaya, kerana Tuhan adalah satu. Tetapi jika kita tidak peduli dengan pakaian apa yang kita beli, apa makanan yang kita makan, maka mengapa kita begitu menolak kepercayaan yang akan bergantung kepada kehidupan akhirat kita. Hari ini kita juga mendengar dari Injil bahawa Tuhan, melalui pintu tertutup ke ruang atas di mana rasul-rasul kudus berkumpul, memberi mereka kuasa oleh kuasa Roh Kudus untuk memaafkan dan memaafkan dosa-dosa, iaitu, dia membentuk Sakramen Pengakuan (Yohanes 20: 19-23). Daripada ini, jelas bahawa kebanyakan kepercayaan dimusnahkan akibat dosa dan, dengan itu, ia dengan cepat dipulihkan dan diperkuatkan melalui pertobatan. Ia adalah dengan pertobatan bahawa rasul kudus Peter memperbaharui kepercayaannya, ia adalah dengan pertobatan bahawa semua yang jatuh dari Gereja menjadi perpecahan atau bidaah dapat mengembalikan iman yang benar. Ia adalah melalui pertaubatan bahawa kita Kristian Ortodoks dapat menguatkan iman kita sehingga, bersama-sama dengan Kristus yang Bangkit, kita akan menjadi pemenang kematian dan dosa dan memasuki Kerajaan Syurga. Amen!

Tonton video itu: 6 Cara Meningkatkan Iman Poster Dakwah Yufid TV (Februari 2020).